Welcome to my blog, hope you enjoy reading
RSS

Minggu, 11 Maret 2012

Kota di Atas Awan




Reruntuhan Machu Picchu, ditemukan kembali pada tahun 1911 oleh Yale arkeolog Hiram Bingham, adalah salah satu situs kuno yang paling indah dan misterius di dunia. Sementara orang-orang Inca pasti menggunakan puncak gunung Andes (9.060 kaki elevasi), mendirikan ratusan struktur batu dari 1400-an, legenda dan mitos menunjukkan bahwa Machu Picchu (berarti 'Old Peak' dalam bahasa Quechua) dihormati sebagai sakral tempat dari waktu yang jauh sebelumnya. Apa pun asal-usulnya, Inca mengubah situs ke sebuah kota kecil (5 mil persegi) tetapi luar biasa. Invisible dari bawah dan benar-benar mandiri, dikelilingi oleh teras pertanian yang cukup untuk memberi makan penduduk, dan disiram dengan alam mata air, Machu Picchu tampaknya telah digunakan oleh Inca sebagai kota upacara rahasia. Dua ribu meter di atas sungai Urubamba gemuruh, awan terselubung reruntuhan memiliki istana, mandi, candi, ruang penyimpanan dan sekitar 150 rumah, semua dalam keadaan luar biasa pelestarian. Struktur ini, diukir dari granit abu-abu dari puncak gunung adalah keajaiban kedua jenis arsitektur dan estetika. Banyak blok bangunan berat 50 ton atau lebih belum begitu tepat dipahat dan dilengkapi bersama-sama dengan ketepatan sedemikian rupa sehingga sendi mortarless tidak akan mengizinkan masuknya bahkan pisau tipis. Sedikit yang diketahui dari penggunaan sosial atau keagamaan situs selama masa Inca. Sisa-sisa kerangka betina 0:50 jantan telah menyebabkan asumsi biasa bahwa situs tersebut mungkin telah menjadi tempat kudus untuk pelatihan pendeta dan / atau pengantin untuk bangsawan Inca. Namun, pemeriksaan osteological selanjutnya tulang menunjukkan jumlah yang sama dari tulang laki-laki, sehingga menunjukkan bahwa Machu Picchu tidak eksklusif tempat kuil atau tempat tinggal perempuan.

Salah satu fungsi utama Machu Picchu adalah bahwa observatorium astronomi. Batu Intihuatana (berarti 'hitching Pos Matahari') telah terbukti menjadi indikator tepat tanggal dua ekuinoks dan lainnya periode langit yang signifikan. Batu Intihuatana (juga disebut Saywa atau batu Sukhanka) dirancang untuk hitch matahari pada kedua ekuinoks, bukan pada solstice (seperti yang dinyatakan dalam beberapa literatur wisata dan buku-buku baru-usia). Pada tengah hari pada tanggal 21 Maret dan 21 September, matahari berdiri hampir tepat di atas pilar, menciptakan bayangan sama sekali. Pada saat ini matahari tepat "duduk dengan sekuat pada tiang" dan sebentar "terikat" ke batu. Pada periode ini, suku Inca mengadakan upacara di batu di mana mereka, mengikat matahari" untuk menghentikan gerakannya ke utara di langit. Ada juga sebuah alignment Intihuatana dengan solstice Desember (titik balik matahari musim panas di belahan bumi selatan), ketika pada matahari terbenam tenggelam matahari di balik Pumasillo (cakar Puma's), gunung paling suci dari jangkauan Vilcabamba barat, tetapi kuil itu sendiri terutama yg panjangnya siang dan malam sama-sama.

Perdukunan legenda mengatakan bahwa ketika orang-orang sensitif sentuhan dahi mereka menjadi batu itu, Intihuatana membuka visi seseorang ke dunia roh (penulis sudah seperti pengalaman, yang dijelaskan secara rinci dalam Bab salah satu Tempat Damai dan Power, di situs web , www.sacredsites.com). Batu Intihuatana adalah objek amat suci rakyat Inca dan secara sistematis mencari dan dihancurkan oleh orang-orang Spanyol. Ketika batu Intihuatana rusak di sebuah kuil Inca, Inca percaya bahwa para dewa tempat itu meninggal atau pergi. Spanyol tidak pernah menemukan Machu Picchu, meskipun mereka dicurigai keberadaannya, sehingga batu Intihuatana dan roh penduduknya tetap dalam posisi semula. Tempat kudus puncak gunung jatuh ke dalam tidak digunakan, dan telah ditinggalkan beberapa empat puluh tahun setelah Spanyol mengambil Cuzco tahun 1533. Supply garis yang menghubungkan Inca banyak pusat sosial terganggu dan kerajaan yang besar itu berakhir. Foto itu menunjukkan reruntuhan Machu Picchu di latar depan dengan puncak suci di belakang Picchu Wayna menjulang. Partway ke sisi utara Wayna Picchu adalah apa yang disebut "Temple of the Moon" di dalam sebuah gua. Seperti reruntuhan Machu Picchu, tidak ada bukti arkeologi atau ikonografis untuk mendukung asumsi 'usia baru' bahwa gua ini adalah situs dewi.
Nama situs arkeologi kadang-kadang salah eja sebagai Machu Pichu, Picchu macchu, piccu Machu, machupicchu, Picchu macu, Picchu macho, piccho Machu, picch Machu, Picchu macha, piccuh Machu, Picchu mach. Ejaan yang benar adalah Machu Picchu.

Sejarah Nih!

           Namanya sejarah, gak pernah bisa dipisahin sama yang namanya "KERAJAAN". Bener, kan? Pasti benerlah. Nah, kali ini aku bakal cerita sedikit tentang kerajaan Islam yang terkenal di Indonesia. Kenapa aku bilang terkenal? Karena memang kerajaan ini sudah banyak dikenal oleh orang. Langsung aja deh.


Kerajaan Demak

A.    Sejarah Demak
Sekitar akhir abad ke-15 kerajaan Majapahit mulai mengalami masa-masa keruntuhannya, beberapa daerah melepaskan diri dari Majapahit, termasuk yang dilakukan salah satu adipatinya yang bernama Raden Patah. Dia adalah adipati Demak keturunan Raja Brawijaya V (Bhre Kertabumi) raja Majapahit yang melakukan perlawanan terhadap kerajaan Majapahit dan kemudian dengan dibantu beberapa daerah lainnya di Jawa Tmur yang sudah Islam, seperti Jepara, Tuban, dan Gresik mendirikan kerajaan Islam Demak.
Menurut cerita, Raden Patah bahkan sampai berhasil merobohkan Majapahit dan kemudian memindahkan semua alat upacara kerajaan dan pusaka Majapahit ke Demak, sebagai lambing dari tetap berlangsungnya kerajaan kesatuan Majapahit itu tetapi dalam bentuk baru di Demak.
Banyak versi tentang tahun berdirinya kerajaan Demak, menurut Prof. Dr. Slamet Muljana dalam bukunya “Runtuhnya Kerajaan Hindu Jawa dan Timbulnya Negara-negara Islam di Nusantara”. Disebutkan bahwa kerajaan demak berdiri pada tahun 1478 setahun sebelum berdirinya Masjid Agung Demak, namun kebanyakan sejarawan berpendapat bahwa kerajaan Demak berdiri pada tahun 1500, para sejarawan ini beranggapan bahwa ada rentang waktu 21 tahun semenjak didirikannya Masjid Demak untuk membangun fondasi kemasyarakatan dan menyusun kekuatan di Demak.
Berdirinya kerajaan demak merupakan klimaks dari perjuangan Wali SOngo dalam menyebarkan Islam. Di dalam Babad Demak diceritakan bahwa sebelum kerajaan demka berdiri di daerah Glagahwangi, tepatnya pada tahun 1479 Masehi telah didirikan Masjid Agung Demak, yang proses pembangunannya melibatkan Wali Songo. Masjid ini kemudian berperan sebagai jantung penyebaran Islam dan penanaman akidah Islam bagi masyarakat Demak, sekaligus sebagai fondasi awal bagi berdirinya kerajaan Demak.
Demak sebelumnya merupakan daerah yang dikenal dengan nama Bintoro atau Gelagahwangi yang merupakan daerah kadipaten di bawah kekuasaan Majapahit. Setelah Majapahit hancur maka demak berdiri sebagai kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa dengan rajanya yaitu Raden Patah. Kerajaan Demak secara geografis terletak di Jawa Tengah dengan pusat pemerintahannya di daerah Bintoro di muara sungai yang dikelilingi oleh daerah rawa yang luas di perairan Laut Muria (sekarang merupakan dataran rendah yang dialiri sungai Lusi).
Menurut Mohammad Ali (1963), dalam bukunya “Peranan Bangsa Indonesia dalam Sejarah Asia Tenggara”, menarik untuk dilihat. Dalam menguraikan terjadinya Kerajaan Demak, Moh. Ali menulis bahwa pada suatu peristiwa Raden Patah diperintahkan oleh gurunya, Sunan Ampel dari Surabaya, agar merantau ke barat dan bermukim di sebuah tempat yang terlindung oleh tanaman gelagah wangi. Tanaman gelagah yang rimbun tentu hanya subur di daerah rawa-rawa. Dalam perantauannya itu, Raden Patah sampailah ke daerah rawa ditepi selatan Pulau Muryo (Muria), yaitu sustu kawasan rawa-rawa besar yang menutup laut atau lebih tepat sebuah selat yang memisahkan Pulau Muryo dengan daratan Jawa Tengah. Di situlah ditemukan gelagah wangi dan rawa yang kemudian tempat tersebut dinamai Raden Patah sebagai “Demak”.

B.     Raja-Raja Demak
Kerajaan Demak merupakan kerajaan yang menjadi basis kekuatan utama dalam penyebaran Islam di Tanah Jawa dan sekitarnya baik dari segi militer maupun pendidikan. Kebesaran kerajaan Demak tak bisa dilepaskan dari kepemimpinan raja-rajanya, begitu pula kehancurannya yang diakibatkan perebutan kekuasaan para penerus kekuasaan. Selama berdiri, kerajaan Demak dipimpin oleh empat Raja sebelum dipindahkan oleh Jaka Tingkir ke Pajang. Raja-raja tersebut adalah :
v  Raden Patah (1500-1518)
Raden Patah merupakan anak Raja Majapahit Brawijaya V dari seorang perempuan campa, dikenal juga dengan nama Jin Bun. Sebelum memberontak kepada Majapahit, Jin Bun atau Raden Patah adalah bupati yang ditempatkan di Demak atau Bintoro. Beliau adalah pendiri Kerajaan Demak dan murid Sunan Ampel yang menjadi raja pertama dengan bergelar Sultan Syah Ngalam Kabar Al-Fattah. Raden Patah memiliki tiga orang putra, yaitu Pati Unus, Pangeran Trenggono, dan Pangeran Sekar ing Seda Lepen, serta bermantukan Fatahillah. Raden Patah meninggal pada tahun 1518 dan digantikan oleh anaknya, Pati Unus.
v  Pati Unus/Pangeran Sabrang Lor (1518-1521)
Beliau merupakan anak dari Raden Patah dan kakak dari Sultan Trenggono. Berkuasa selama 3 tahun dari tahun 1518-1521. Pada tahun 1513 di bawah komandonya Demak menyerang Malaka yang dikuasai Portugis sehingga beliau dijuluki Pangeran Sabrang Lor, walaupun serangan serangan tersebut gagal namun eksitensi Kerajaan Demak mulai diperhitungkan. Upaya menghalau Portuis terus dilakukan di bawah komando beliau, yaitu dengan melakukan blockade pengiriman ke beras ke Malaka sehingga Portugis kekurangan makanan. Setelah serangkaian percobaan dalam menghalau tentara Portugis akhirnya pada tahun 1521 Pangeran Sabrang Lor meninggal dunia tanpa keturunan.
v  Sultan Trenggono (1521-1546)
Beliau adalah putra dari Raden Patah dan adik dari Pati Unus. Naik tahta setelah bersama anaknya, Sunan Prawoto menyingkirkan Raden Kikin (Pangeran Sekar Sedo Lepen) saudara tirinya. Bersama menantunya, Fatahillah mengirim pasukan untuk menaklukan Sunda Kelapa pada 22 Juni 1527 dan berhasil menghalau Portugis dari Sunda Kelapa. Beliau menyerang Blambangan pada tahun 1546 dan beliau meninggal di Pasuruan sebelum berhasil menaklukan Blambangan. Pada masa kepemimpinannya dianggap sebagai masa keemasan Kerajaan Demak karena memiliki daerah yang luas mulai dari Jawa Barat hingga Jawa Timur dan meluaskan pengaruh sampai Kalimantan dan Sumatera.
v  Raden Mukmin/Sunan Prawoto (1546-1549)
Raden Mukmin adalah putra sulung Sultan Trenggono dan turut membant ayahanda naik tahta menyingkirkan Pangeran Ing Seda Lepen. Beliau naik tahta setelah menyingkirkan Radden Kikin. Beliau memimpin antara tahun 1546-1549 dan memindahkan ibukota dari Bintoro ke Bukit Prawoto sehingga ia dijuluki Sunan Prawoto. Raden Mukmin sangat berambisi untuk melajutkan usaha ayahnya menaklukan Pulau Jawa, namun beliau kurang ahli dalam berpolitik dan lebih suka hidup sebagai ulama suci. Menurut babad Tanah Jawi ia dibunuh oleh Rangkud anak buah Arya Penangsang. Sunan Prawoto tewas meninggalkan seorang putra yang masih kecil yang bernama Arya Pangiri, dan diasuh bibinya, Ratu Kalinyamat dari Jepara. Setelah dewasa, Arya Pangiri menjadi menantu Sultan Hadiwijaya, Raja Pajang, dan diangkat sebagai bupati Demak.
C.    Kehidupan Ekonomi, Sosial dan Budaya
Demak terletak di wilayah yang sangat strategis yaitu di jalur perdagangan Nusantara memungkinkan Demak berkembang menjadi kerajaan maritim. Dalam kegiatan perdagangannya, Demak berperan sebagai penghubung daerh penghasil rempah-rempah di wilayah Indonesia bagian timur dan barat. Dengan demikian perdagangan di demak semakin berkembang. Dan hal ini juga didukung oleh penguasaan Demak terhadap pelabuhan-pelabuhan di daerah pesisir pantai Pulau Jawa. Sebagai kerajaan Islam yang memiliki wilayah di pedalaman, maka Demak juga memperhatikan masalah pertanian, sehingga beras merupakan salah satu hasil pertanian yang menjadi komoditi dagang. Dengan demikian, kegiatan peerdagangannya di tunjang oleh hasil pertanian yang mengakibatkan Demak memperoleh keuntungan di bidang ekonomi.
Kehidupan sosial dan budaya masyarakat Demak lebih berdasarkan pada agama dan budaya Islam karena pada dasarnya Demak adalah pusat penyebaran Islam pertama di Pulau Jawa. Sebagai pusat penyebaran Islam, Demak menjadi tempat berkumpulnya para wali, seperti Sunan Kalijaga, Sunan Muria, Sunan Kudus, dan Sunan Bonang. Para wali tersebut memilki peranan yang penting pada masa perkembangan Kerajaan demak, seperti yang dilakukan oleh Sunan Kudus yang member nasihat kepada Raden Patah untuk membuat siasat menghancurkan kekuatan Portugis dan membuat pertahana yang kuat di Indonesia. Dengan demikia terjalin hubungan yang sangat erat antara raja/bangsawan, para wali/ulama dengan rakyat. Hubungan yang erat tersebut tercipta melalui pembinaan masyarakat yang diselenggarakan di masjid maupun di pondok pesantren, sehingga tercipta kebersamaan atau Ukhuwah Islamiah.
Demikian pula di bidang budaya, banyak hal menarik yang merupakan peninggalan dari kerajaan Demak. Salah satunya adalah Masjid Demak dimana salah satu tiang utamanya terbuat dari pecahan-ecahan kayu yang disebut soko Tatal. Masjid Demak dibangun atas pimpinan Sunan Kalijaga. Di serambi depan masjid (pendopo) itulah Sunan Kalijaga menciptakan dasar-dasar perayaan Sekaten (Maulud Nabi Muhammad SAW) yang sampai sekarang masih berlangsung di Yogyakarta dan Cirebon. Hal tersebut menunjukkan adanya akulturasi kebudayaan Hindu dengan kebudayaan Islam.
Kemajuan Kerajaan Demak dalam berbagai bidang tidak bisa dilepaskan dari peran serta Islam dalam menyusun dan membentuk fondasi kemasyarakatan Demak yang lebih unggul. Di samping itu, peran serta para pemimpin dan para Wali juga turut membantu kejayaan Kerajaan Demak.
D.    Keruntuhan Kerajaan Demak
Pemerintahan Raden Patah kira-kira berlangsung di akhir abad ke-15 hingga awal abad ke-16. Takkala perjuangan Raden Patah melawan Portugis belum selesai, pada tahun 1518 beliau wafat, dan digantikan puteranya, Adipati Unus, yang dikenal dengan nama Pangeran Sebrang Lor dan Cu Cu Sumangsang atau Arya Penangsang. Namun sayang, dia hanya memerintah selama 3 tahun sehingga usahanya sebagai negarawan tidak banyak diceritakan. Konon, dia mempunyai armada laut yang terdiri dari 40 kapal juang yang berasal dari daerah-daerah taklukan, terutama diperoleh dari Jepara.
Sebagai penggantinya adalah Sultan Trenggono, saudara Adipati Unus. Dia memerintah tahun 1512-1546. Takkala memerintah, kerajaan diperluas ke barat dan ke hulu Sungai Brantas atau pada saat ini dikenal dengan kota Malang.

Dengan gambaran di atas, perjuangan Pangeran Trenggono tidak kalah oleh para penghulunya.adapun orang-orang Portugis di Malaka, dirasa sebagai ancaman dan bahaya. Untuk menggempur langsung dia belum sanggup. Namun demikian, dia berusaha perluasan daerah-daerah yang dikuasai oleh Portugis yang telah berhasil pula menguasai daerah Pase, Sumatera Utara. Seorang ulama terkemuka dari Pase, Fattahilah, yang sempat melarikan diri dari kepungan orang Portugis, diterima oleh Trenggono. Fattahilah pun dikawinkan dengan adiknya. Ternyata Fattahilah dapat menghalangi kemajuan orang-orang Portugis dengan merebut kunci-kunci perdagangan Kerajaan Pajajaran di Jawa Barat yang belum masuk Islam, yaitu Banten dan Cirebon. Sementara itu, Trenggono sendiri berhasil menaklukan Mataram di pedalaman Jawa Tengah dan juga Singosari, Jawa Timur bagian selatan.  Pasuruan dan Panukuan dapat bertahan, sedangkan Blambangan menjadi bagian Kerajaan Bali yang tetap Hindu. Dalam usahanya untuk menyerang Pasuruan pada tahun 1546, Trenggono wafat. Dengan wafatnya Sultan Trenggono, timbullah pertengkaran yang maha besar di demak tentang siapa yang menggantikannya.
Setelah Sultan Trenggono wafat, muncul kekacauan dan pertempuran antara para calon pengganti Raja. Konon, ibukota Demak pun hancur karenanya. Para calon pengganti raja yang bertikai itu adalah anak Trenggono, Sunan Prawoto dan Arya Penangsang anak dari Pangeran Sekar Ing Seda Lepen, adik tiri Sultan Trenggono yang dibunuh oleh Sunan Prawoto ketika membantu ayahnya merebut tahta demak. Arya Penangsang dengan dukungan dari gurunya Sunan Kudus untuk merebut tahta Demak, mengirim nak buahya yang bernama Rangkud untuk membalas kematian ayahnya.
Pada thun 1549 menurut  Babad Tanah Jawi, pada suatu malam Rangkud berhasil menyusup ke dalam kamar tidur Sunan Prawoto. Sunan mengakui kesalahannya telah membunuh Pangeran Seda Lepen. Ia rela dihukum mati asalkan keluarganya diampuni. Rangkud setuju. Ia lalu menikam dada Sunan Prawoto yang pasrah tanpa perlawanan sampai tembus. Ternyata istri Sunan sedang berlindung di balik punggungnya. Akibatnya ia pun tewas pula. Melihat istrinya meninggal, Sunan Prawoto marah dan sempat membunuh Rangkud dengan sisa-sisa tenaganya.
Arya Penangsang juga membunuh adipati Jepara yang sangat besar pengaruhnya. Istri adipati Jepara, Ratu Kalinyamat mengangkat senjata dan dibantu oleh adipati yang lain untuk melawan Arya Penangsang. Salah satunya adalah Hadiwijaya (Jaka Tingkir), menantu Sultan Trenggono yang berkuasa di Pajang (Bonyolali). Akhirnya Joko Tingkir dapat membunuh Arya Penangsang. Pada tahun 1586, Keraton demak pun dipindahkan ke Pajang.
Runtuhnya Kerajaan Demak tak berbeda dengan penaklukannya atas Majapahit. Peristiwa gugurnya tokoh-tokoh penting demak saat menyerang Blambangan dan rongrongan dari dalam Demak sendiri membuat kerajaan makin lemah dan akhirnya runtuh dengan sendirinya. Sebuah pelajaran dari sejarah cerai-berai dari dalam akan membahayakan kesatuan dan persatuan.


Segitu dulu cerita sejarahya. Semoga bermanfaat!

Sabtu, 21 Januari 2012

Yuk, Belajar Bahasa Inggris!


Hi, all! How are you? I hope you’re fine. 
            Gak asing kan, sama kata-kata di atas? Yup, you’re right! Itulah yang disebut “English Language” alias Bahasa Inggris. Udah pada tau, kan, kalau Bahasa Inggris itu sudah ditetapkan jadi bahasa internasional? I think you have known about it. Jadi, kalau kita pergi ke negara lain kita gak perlu belajar bahasa yang digunakan di negara itu. Cukup gunain “English Language” untuk komunikasi dengan orang lain. Apalagi kalau kita pergi ke negara-negara di Eropa.
            Di zaman modern seperti sekarang, Bahasa Inggris sudah menjadi sebuah kebutuhan bagi setiap orang. Apalagi buat cari kerja. Biasanya banyak perusahaan yang mensyaratkan calon karyawannya bisa berbahasa Inggris.
            Buat pelajar seperti aku, Bahasa Inggris sudah menjadi mata pelajaran yang wajib dikuasai. Di jadwal pelajaranku aja, pelajaran Bahasa Inggris itu 7 jam pelajaran. 1 jam = 40 menit. Jadi, dalam seminggu aku harus ngikutin pelajaran Bahasa Inggris selama 280 menit. Inilah hal yang ngebuat aku gak pernah ngerasa kangen sama guru Bahasa Inggrisku. (Peace, Bu!). Tapi itu masih aku anggap wajar, kok! Apalagi Bahasa Inggris itu salah satu mata pelajaran yang ikut diujikan waktu UNAS.
Biasanya sih, dalam diri pelajar (termasuk aku) selalu ada rasa ingin menjadi yang terbaik dalam hal apapun, termasuk dalam berbahasa Inggris. Menurut guruku bisa “Speak English” (ngobrol pake bahasa Inggris) aja, itu sudah bagus. Padahal aku bisanya cuma “writing and listening” . Nah, oleh sebab itu, aku berusaha keras buat belajar Bahasa Inggris. Ini, ada beberapa tips buat kamu-kamu yang pengen juga belajar Bahasa Inggris. Check it out!

1.      Hal pertama yang harus kamu lakuin yang juga jadi kunci dalam belajar Bahasa Inggris adalah “ADA  KEMAUAN  YANG  KERAS”. Soalnya, setiap ada kemauan yang keras, kita akan terpacu buat belajar Bahasa Inggris.

2.      Ambil buku atau lembaran kosong +  bolpoin atau pensil. Tulis sebanyak mungkin alasan yang mengharuskan kamu belajar Bahasa Inggris. Nih, contoh alasan yang gak sengaja aku tulis : “Kalo pengen keliling Eropa, harus bisa Bahasa Inggris dong! Masa masih harus bawa penerjemah?”. Biasanya dengan begitu kamu bakalan terpacu buat belajar.

3.      Hafalin kata-kata dalam Bahasa Inggris + artinya. Ngafalinnya jangan dari kamus! Ntar buka lembaran pertama aja, udah langsung ilang mood belajarnya. Kamu bisa mulai ngafalin dari Adjective (kata sifat)-nya dulu atau dari Verb (kata kerja)-nya dulu atau bisa juga dari Noun (kata benda)-nya dulu. Kamu bisa cari daftarnya di internet, kok! Kebetulan di blogku ada sedikit daftar dari Adjective (http://devidelocaa.blogspot.com/2011/10/kata-sifat-adjective.html). Ngafalinnya bertahap ya! Mungkin mulai dari 5 kata/hari, terus jadi 10 kata/hari, terus 20 kata/hari .Pokoknya kalo bisa meningkat terus, ya!

4.      Udah hafal banyak kata? Kalo udah, cari deh kelemahan kamu (bener-bener lemah, deh) dalam Bahasa Inggris. Apa kamu lemahnya dalam hal speaking (berbicara), reading (membaca), listening (mendengar), writing (menulis), atau grammar (tata bahasa). Terus, kamu fokusin deh, buat ngehilangin kelemahan kamu. Misalnya aku. Aku ini lemah dalam hal “speaking”. Jadinya, tiap hari aku bicara-bicara sendiri pake Bahasa Inggris. Biasanya itu aku lakuin waktu mau tidur. Biasanya sih, kalo kita udah hafal banyak kata dalam Bahasa Inggris, untuk masalah yang lain bisa jadi lebih mudah.

5.      Practice it! Praktekin deh kemampuan Bahasa Inggris kamu. Sering-sering deh, pake Bahasa Inggris dalam kehidupan sehari-hari. Coba ngobrol-ngobrol sama temen kamu, ortu kamu, atau saudara kamu. Hitung-hitung sambil ngebagi ilmu juga. Lumayan, kan dapet pahala.  Kalo bisa sama orang yang pinter Bahasa Inggris juga, ya! Terus coba deh, buat cerita pake Bahasa Inggris, dll.

Itulah beberapa cara yang aku lakuin. Sedikit sih! Tapi semoga bermanfaat!
Tapi ingat! Jangan pernah lupain Bahasa Indonesia. Soalnya, mau gimanapun juga, sebagai orang Indonesia, kita wajib dan harus tau Bahasa Indonesia. Sekarang ini banyak generasi muda yang lebih seneng pake Bahasa Inggris daripada bahasanya sendiri. Padahal penetapan Bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan itu penuh perjuangan tau! Jadi, tetap lestarikan Bahasa Indonesia, ya! Denger-denger sih, katanya Bahasa Indonesia mau ditetapin sebagai bahasa internasional di daerah ASEAN. Amin…. 


By : Devi Purnama Ariyanti (www.devidelocaa.blogspot.com)

Selasa, 29 November 2011

Pop dan R&B VS Pop Rock


     
          Halo semua! Sekarang kita akan ngebahas tentang cowok-cowok remaja yang kereeeeeennnn abis, deh. Ini dia …

          Siapa sih yang gak kenal sama remaja cowok yang satu ini? Pasti pada kenal semua, terutama kaum cewek. Yap, dia memang Justin Bieber. Remaja cowok yang saat ini sangat dikagumi oleh para cewek hampir di seluruh dunia.
          Cowok kelahiran Strarrford, Ontario, Kanada, 1 Maret 1994 ini adalah penyanyi Pop dan R&B muda asal Kanada. Cowok yang mengunggah video kompetisi menyanyinya di situs Youtube ini langsung menjadi sensasi di Amerika Serikat pada tahun 2009 setelah ditemukan oleh Scooter Braun. Waktu itu dia berhasil meraih peringkat kedua dalam ajang pencarian bakat tersebut (wah, juara satunya kalah deh sama juara dua). Akhirnya dia dipertemukan dengan Usher yang kemudian meluncurkan single pertamanya yang berjudul "One Time" yang langsung menduduki peringkat 30 besar di 10 negara. Waw! Luar biasa! Amazing! "My World" pun menjadi album pertama dari cowok imut ini.
          Tak perlu waktu yang lama bagi Justin Bieber untuk membuat dirinya terkenal. Bieber Fever (Demam Bieber) langsung melanda negara-negara di dunia, termasuk para selebritinya. Bieber Fever ini sempat dijadikan nama untuk para penggemar Justin Bieber yang rata-rata adalah para remaja putri (kalo itu bukan rata-rata lagi, tapi hampir semuanya cewek). Waktu itu, temen-temenku sepertinya juga tidak mau ketinggalan kena demam Bieber (kena demam kok gak mau ketinggalan, aneh). Kapanku dan dimanapun lagu yang diputer pasti lagu-lagunya Justin Bieber. 
          "Baby", single yang ia nyanyikan berduet dengan Ludacris langsung meledak di pasaran. Ia juga telah mebuat film biografinya yang berjudul "Never Say Never". Ini dia salah satu video clip cowok imut ini ...

video

          Cowok imu yang memiliki nama lengkap Justin Drew Bieber ini juga bisa main alat-alat musik lho. Kenapa aku tulis alat-alat musik? Soalnya dia gak cuma bisa mainin satu jenis alat musik aja, tapi macem-macem, seperti keyboard, drum, piano, terompet, gitar, yang hampir semuanya dia pelajari secara otodidak (kalo gak tau arti dari 'otodidak', silakan buka Kamus Besar Bahasa Indonesia, pasti ada #cumasarandoang). Sempet denger kabar burung nih, katanya Justin Bieber ini bakalan jadi the next King Pop di dunia. Aduh, emang gak salah sih kalo surat kabat The Observer di Inggris bilang kalo cowok yang dulunya khas dengan poninya ini adalah cowok yang berpengaruh di situs jejaring sosial. Udah ganteng, imut, keren, baik, pinter nyanyi, pinter nge-dance pula. Konser yang dilaksanakannya di Jakarta beberapa bulan lalu menjadi bukti betapa cowok yang satu ini sangat digemari sama yang namanya kaum hawa.
          But, akhir-akhir ini aku jarang mendengar kabar entang cowok yang sedang dekat denngan Selena Gomez ini. Masa dia udah gak laku lagi? Gak mungkin, kan?! Secara dia berbakat banget. Yah, mungkin aja aku yang gak terlalu update sama perkembangan cowok imut yang satu ini. Tapi tampaknya Justin Bieber harus waspada, deh! Pasalnya, (kayak UUD 1945 aja pake pasal-pasal) saat ini lagi booming-boomingnya ngebicarain tentang kemunculan seorang remaja cowok yang menurutku gak kalah gantengnya sama Justin Bieber. Kalo para cewek, sih pasti udah tau. Ini dia salah satu video clipnya ...

video

          Greyson Michael Chance. Perlahan tapi pasti dia mulai merambah dunia entertaint (bener gak tulisannya? kalo salah benerin sendiri, ya!). Cowok yang lebih dikenal dengan nama Greyson Chance ini telah mengadakan konser perdannya di Jakarta, Indonesia (tepatnya dimana aku kurang tau, maaf) dan telah menghibur seluruh masyarakat Indonesia lewat penampilannya di acara musik "The Hits" di salah satu stasiun TV swasta. Kabar tentang Greyson Chance ini, tidak sengaja aku dapatkan dari teman sebangkuku. Melihat penampilannya di TV saja sudah mebuatku histeris (apalagi kalo lihat secara langsung, pingsan deh). Apalagi saat ada seorang cewek yang secara cuma-cuma alias gratis mendapat pelukan hangat dari cowok imut ini (langsung patah deh, hati ini).
          Remaja cowok kelahiran Wichita Falls, Texas, pada tanggal 16 Agustus 1997 ini, merupakan penyanyi Pop Rock dan pianis Amerika. Sama seperti seniornya, Justin Bieber, Greyson juga terkenal lewat situs Youtube setelah dia mengunggah videonya saat menyanyikan lagu Paparazzi milik Lady Gaga pada saat festival musik kelas enam yang langsung menjadi hitz karena ditonton lebih dari 43 juta manusia. Oh, waw! Amazing! Fantastic! Spektakuler! Kayaknya aku harus cepet-cepet ngunggah videoku nih di Youtube. Siapa tau bakalan terkenal terus bisa ketemu Justin Bieber sama Greyson Chance (mimpinya ketinggian, mabak). He he he. Album pertama akhirnya dia luncurkan dengan judul "Hold on 'till The Night" pada 2 Agustus 2011 lalu.
          Wajah ganteng dan imut, gaya yang keren, serta keramahan hatinya, membuat Greyson Chance langsung digemari oleh para kaum hawa. Sesi wawancaranya dengan John Martin telah memperlihatkan betapa baik, ramah, dan lucunya cowok ini (that's my opinion). Remaja cowok yang juga terkenal lewat singlenya yang berjudul "Unfriend You" ini, ternyata juga jago memainkan piano, sama seperti Justin Bieber. Bedanya, Greyson Chance memang telah mengikuti les piano selama 3 tahun. Sempet terdengar kabar kalo Greyson Chance ini bakal jadi pesaing berat bagi seniornya, Justin Bieber.
           Dalam kenyataannya, kini mereka berdua sedang ramai dibicarakan kaum cewek dan selalu dibanding-bandingkan. Yah, sekarang masyarakatlah yang akan memilih siapa yang lebih pantas untuk berada di dunia industri musik. Akan tetap mempertahankan remaja cowok dengan aliran musik Pop dan R&B atau berpindah haluan ke remaja cowok dengan aliran musik Pop Rock atau juga memilih keduanya? Entahlah. Tapi menurutku kesuksesan seseorang di masa mendatang dipengaruhi oleh bagaimana cara orang tersebut mempertahankan kesuksesannya saat ini.

By : Devi Purnama Ariyanti   (www.devidelocaa.blogspot.com)





Cerpen... cerpen...

Kertas Pembawa Masalah

          “Selamat, ya!” ucap beberapa temanku. Hari ini aku memang mendapatkan banyak ucapan selamat dari teman-temanku. Ucapan itu aku dapat seiring dengan keberhasilanku menjadi wakil ketua kelas di kelas baruku. Walaupun hanya menjadi wakil ketua kelas aku tetap bangga bisa kembali mendapatkan kepercayaan dari teman-teman.
          Diandra Lovita, itulah namaku. Aku biasa dipanggil dengan nama Diandra. Sudah tiga hari aku berada di kelas baruku. Ya, kini aku telah menjadi siswi kelas IX, tepatnya IX-C. Dengan status sebagai kelas unggulan, otomatis siswa-siswi yang berada di kelas ini merupakan mereka yang memiliki kemampuan lebih dari siswa-siswi kelas lainnya. Meskipun masih baru, tetapi aku sudah bisa beradaptasi dengan lingkungan baruku. Maklum saja, hampir seluruh siswa-siswi yang kini berada di kelas IX-C merupakan teman-temanku saat berada di kelas VIII-C dulu.
          “Makasih ya, semua! Aku bakal ngelakuin yang terbaik buat kelas ini,” ucapku pada teman-temanku yang telah memberikan ucapan selamat kepadaku.
          “Kita semua percaya, kok! Santai aja, kali!” ujar Risha, orang yang saat ini menjadi teman sebangkuku.
          Sejak terpilih menjadi wakil ketua kelas,  aku banyak dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan yang menyangkut kelas IX-C. Teman-temanku juga sudah memberi kepercayaan penuh kepadaku. Setiap kegiatan yang akan dilakukan selalu dimusyawarahkan terlebih dahulu. Inilah salah satu hal yang aku suka dari teman-teman sekelasku. Segala sesuatu yang akan dilakukan selalu didahului oleh musyawarah kelas agar semuanya berjalan lancar dan tidak terjadi kesalahpahaman.
          Suatu hari …
          “Gimana kalo yang buat itu seksi kebersihan?” usul Ara, bendahara kelas.
          “Bisa. Ada usul lain?” tanya Dio, ketua kelas.
          Hari ini sedang diadakan rapat yang melibatkanku mengenai kelengkapan kelas seperti daftar piket, daftar pelajaran, dan struktur kelas yang meskipun sudah terbentuk sejak dua minggu yang lalu belum juga dibuat. Parah, kan? Padahal sudah ditagih dari satu minggu yang lalu sama wali kelas. Maklumlah, namanya juga kelas unggulan pasti siswa-siswinya pada sibuk. Gak tahu juga deh apa sibuk beneran atau sok sibuk. Oke, kembali ke rapat kelas yang belum juga menemukan keputusan.
          “Mendingan sekretaris aja. Itu kan memang tugas dari sekretaris,” usulku.         
          “Bener juga sih. Sekretaris bisa, gak?” tanya Dio pada Rifa dan Anggun, sekretaris kelas.
          “Kalo aku sempet, bakal aku kerjain deh. Tapi kalo aku gak sempet, ke Anggun aja!”  jawab Rifa dengan entengnya.
          “Ya udah, gak masalah,” ucap Dio.
          Meskipun ucapannya halus, tetapi aku tahu kalau Dio sedang menahan amarah. Terlihat sekali dari matanya.
           Sekadar informasi saja, setiap tahunnya jumlah anak laki-laki di kelasku selalu berkurang dan saat ini jumlah mereka hanya lima orang. Punah, punah deh mereka.     
          “Terus gimana?” tanya Anggun.
          “Kalo cuma buat daftar piket, aku bisa,” ujar Zahra.
          “Bagus, deh kalo gitu,” ucapku lega.
          “Oke, untuk daftar piket Zahra yang buat. Yang lain gimana?” tanya Dio.
          “Gini aja, buat perlengkapan yang lain kita pake struktur kelas yang lama aja. Jadi, kita cuma tinggal ubah namanya aja. Tapi siapa yang mau nge-print?” tanyaku.
          “Sekretaris yang nge-print nama-namanya. Kalo udah tinggal temple aja. Oke?” ucap Dio.
          “Setuju!” Ucapku dan teman-teman secara bersamaan yang sekaligus mengakhiri rapat kali ini.          
          Aku kembali ke tempat dudukku. Setelah bel istirahat berbunyi, pelajaran kembali dimulai.
          Tak terasa bel tanda pulang sekolah sudah berbunyi. Seperti biasa waktu yang ditunggu-tunggu siswa telah tiba. Pulang! Dan seperti biasa aku pulang bersama beberapa temanku yang jalan rumahnya searah dengan rumahku. Sampai di rumah, aku langsung mengganti pakaianku dan seperti biasanya aku langsung menghidupkan laptop yang sudah tersambung dengan internet.  Website yang aku buka pertama kali tentu saja Google, browser yang menyediakan semua informasi yang kita ingin ketahui. Facebook? Ya, aku juga membuka facebook hanya sekadar untuk membaca status teman-teman facebook-ku yang hampir semuanya berisi tentang masalah pribadi. Lagi pacaran, diputusin, ngumpul bareng teman, pokoknya masih banyak lagi, deh.
          Yah, itulah aktivitas yang aku jalani tiap harinya. Pagi berangkat sekolah, pulang langsung merapat ke laptop, sore hari aku biasanya menyapu rumah atau pergi les, sedangkan malam hari setelah belajar aku langsung duduk manis di depan TV.
          Suatu ketika di sekolah …
          “Konsepnya gini. Gimana?” tanya Ara padaku sambil memberikan selembar kertas berisi desain untuk mading kelas.
          “Bagus, kok! Tapi kalo menurutku bagusnya gambar yang di sebelah sini disamain sama gambar yang sebelah kiri. Biar cocok gitu. Coba kamu tanyakan lagi ke ketua kelas!” perintahku pada Ara.
          “Ah, percuma! Pasti dia bilang terserah kamu, aja! Males deh jadinya. Oh, iya makasih atas sarannya!” ujar Ara.
          “It’s okay,” jawabku.
          Begitulah. Teman-temanku selalu meminta pendapatku untuk urusan yang menyangkut kelas. Tidak hanya dimintai pendapat tentang itu saja, aku juga sering dimintai pendapat tentang masalah pribadi mereka. Ya, aku memang sering menjadi tempat curhat bagi teman-temanku. Dan orang yang paling sering menjadikan aku sebagai tempat mencurahkan perasaan mereka adalah Risha dan Nura. Dan mungkin sudah menjadi bakat alamiku untuk menjadi seorang pendengar yang baik. Aku memang senang mendengarkan cerita orang lain. Jadi, semua yang mereka ceritakan selalu aku dengarkan dengan seksama.  Mereka percaya bahwa aku adalah orang yang dapat dipercaya. Dan itu memang benar, aku termasuk orang yang bisa menjaga rahasia orang lain.
          Hari-hariku berjalan dengan baik. Aku merasa hidupku selalu disertai dengan ketenangan. Suatu ketika ...
          “Diandara, gimana tugasnya? Kan, besok lusa udah harus dikumpulin.” tanya Eva padaku.
          “Sebenernya tugasnya suruh ngapain, sih?” tanyaku balik.
          “Makanya kalo guru belum keluar jangan keluar dulu. Mentang-mentang jaga koperasi sekolah. Jadi seenaknya aja langsung pergi. Jadi gak tahu kan kalo ada tugas,” ejek salah satu temanku sambil melewatiku dengan tatapan sinis.
          “Sabar, sabar!” ucapku sambil mengelus dadaku.
          “Oke, sekarang jelasin dengan detail gimana tugas yang dikasih sama guru waktu itu!” suruhku pada Eva.
          “Waktu itu Ibu nyuruh kita mengerjakan soal-soal yang ada di buku, terus di bagian atas soal-soal itu ada semacam tugas lagi. Ditugas itu kita disuruh milih salah satu provinsi, terus disuruh cari data-data tentang provinsi yang kita pilih itu. Nah, di situ ada alamat web yang bisa membantu kita buat mengerjakan tugas itu. Tiap anak tidak boleh memilih provinsi yang sama, harus beda-beda. Sebenarnya aku sudah mau mengerjakan tugas itu, tetapi aku takut provinsi yang aku pili sama dengan anak lain.” jelas Eva panjang lebar yang kecepatan berbicaranya mengalahkan kecepatan mobil balap yang sedang mengikuti lomba Formula 1 (F1).
          Dan setelah itu, apa kalian tahu ekspresi yang aku tunjukkan padanya? Muka bingung dengan mulut menganga yang sebaiknya tidak usah kalian bayangkan karena itu sangat memalukan bagiku 
          “Astagfirullah! Intinya kita disuruh memilih provinsi dan tidak boleh sama,” terang Eva yang sepertinya  sudah mengetahui arti dari ekspresi yang aku tunjukkan.
          “Oke, oke!” ucapku dengan wajah yang meyakinkan meskipun masih dalam keadaan bingung, tapi setidaknya Eva tidak perlu mengulangi penjelasannya yang meskipun diulang 10 kali belum bisa membuatku mengerti karena seperti yang aku jelaskan tadi kecepatan berbicaranya mengalahkan kecepatan mobil balap yang sedang mengikuti lomba Formula 1 (F1).
          Setelah itu, Eva pergi bersama beberapa temannya sedangkan aku masih berusaha untuk mencerna kata-kata yang berhasil aku dapat dapat dari penjelasan Eva tadi dengan perjuangan yang cukup berat. Setelah berhasil mencernanya, aku langsung mengambil keputusan. Aku mengambil kertas kosong yang ada di bawah bangku Risha dan langsung menuliskan tulisan besar sebesar badan gajah supaya bisa terbaca dan terlihat oleh teman-teman yang berbunyi “PILIH PROVINSI TERSERAH KALIAN, TAPI GAK BOLEH SAMA. TULIS SESUAI NOMOR ABSEN. TUGAS PKN”. Setelah tiu aku langsung menulis provinsi yang aku pilih dan menyuruh teman-temanku yang lain untuk menulisnya juga. Keputusan ini cukup efektif mengingat tugas ini harus dikumpulkan besok lusa. Semuanya berjalan dengan lancar, meskipun ada beberapa anak yang masih bingung saat mendapatkan kertas itu. Untungnya setelah dijelaskan mereka akhirnya bisa mengerti.
          Saat itu aku sempat berfikir apa gunanya aku menulis tulisan besar sebesar badan gajah di bagian atas kertas jika aku masih harus menjelaskan maksud dari kertas itu kepada teman-temanku. Apa mata teman-temanku yang sudah mulai rabun atau otak mereka yang sudah terlalu penuh dengan tugas-tugas yang lain sampai-sampai tulisan sebesar itu tidak bisa dimengerti. Tahu begitu, aku akan menjelaskan terlebih dahulu maksud dari kertas itu di depan kelas. Tapi tak apalah, toh semuanya berjalan lancar. Tidak ada protes yang berarti.
          Hari ini semua berjalan lancar. Masalah tugas PKn sudah bisa diselesaikan. Dan aku pulang ke rumah dengan perasaan lega dan tenang. Malam harinya entah kenapa aku sedang tidak ingin menonton TV. Padahal acara kesukaanku akan tayang malam ini. Malam itupun aku habiskan dengan tidur-tiduran di tempat tidur yang akhirnya membuatku tidur dengan nyenyak.
          Kesesokan harinya …
          “Diandra, kemarin aku nulis provinsi apa ya?” tanya salah satu temanku.
          “Em, bentar dulu! Eh, kertas kemarin dipegang siapa?” tanyaku pada seisi kelas dengan suara lantang saat pergantian jam pelajaran.
          “Di golongan bangku sebelah kiri,” jawab Nura.
          “Makasih,” ucapku pada Nura.
          “Eh, buat golongan bangku sebelah kiri, kalau kertas yang kemarin udah diisi kasih ke aku ya!” ujarku lagi dengan suara sama lantangnya dengan yang tadi.
          Saat itu aku masih tenang-tenang saja, mendengarkan curhat dari Risha. Tak beberapa lama, Nura memberikan sebuah kertas yang tadi aku pinta dengan wajah sedikit was-was. Sejenak aku merasa bingung, tapi akhirnya kertas itu aku terima juga. Sekilas hampir seluruh nomor sudah terisi, meskipun ada beberapa nomor yang memilih provinsi yang sama yang terpaksa harus aku coret salah satu untuk diganti dengan provinsi lain. Namun, saat hendak aku berikan pada temanku tak sengaja aku membalik kertas itu dan di situ tertulis beragam caci-maki dengan tulisan yang semuanya menggunakan huruf kapital yang cukup menyiksaku batinku. “GAK ADIL! MENTANG-MENTANG DUDUKNYA DI GOLONGAN BANGKU SELATAN TERUS YANG DIDAHULUIN GOLONGAN SANA. GOLONGAN SINI GAK DIANGGAP”, “CURANG! KITA INI GAK TAHU APA-APA. LANGSUNG DIKASIH KERTAS INI TANPA PENJELASAN. ENAK YANG GOLONGAN BANGKU SELATAN, UDAH DIJELASIN DULUAN”, “JANGAN MENTANG-MENTANG KAMU JADI WAKIL KETUA TERUS KAMU BISA BERTINDAK SEPUASMU!”, dan masih banyak yang lain. Membaca satu kalimat saja sudah membuat diriku seakan jatuh ke jurang tanpa dasar. Rasa sedih bercampur amarah yang membuat emosiku meledak-ledak. Tanpa berfikir panjang aku langsung membalas tulisan mereka dengan tulisan kapital yang tidak kalah besar. “TERSERAH KALIAN MAU MILIH PROVINSI YANG SAMA ATAU BEDA. AKU GAK PEDULI. ASAL KALIAN TAHU, AKU INI GAK TAHU APA-APA SOAL TUGAS INI. TIBA-TIBA AJA ADA YANGTANYA TUGAS INI SAMA AKU. AKU GAK PERNAH MEMIHAK SAMA BANGKU INI ATAU BANGKU YANG LAIN. DAN KALAU MEMANG KALIAN BOSAN SAMA KERJAKU, AKU BAKALAN MUNDUR JADI WAKIL KETUA KELAS”. Sedikit kasar memang, tetapi itulah kalimat pertama yang muncul di otakku.
          Aku menyuruh Nura untuk memberikan kertas itu pada teman-teman yang duduk di bangku bagian utara. Pastinya Nura membaca kertas itu.
          “Bangus, Dra! Mereka itu apa-apaan, sih? Nulis sembarangan,” ujar Nura.
          “Makasih,” ucapku.
          “Iya, mereka itu apa-apaan sih? Lagian kertasnya juga sudah diisi. Berarti gak ada masalah, kan? Kayaknya mereka emang lagi mau nyari masalah. Tenang aja, Dra! Kamu benar, kok!” ujar Risha.
          “Iya. Maksih ya, Ris!” ucapku.
          Tak beberapa lama Dio dan Sinta berjalan ke depan kelas. Mungkin Dio dan Sinta telah membaca tulisan yang ada di kertas itu.
          “Oke semua! Mungkin ada sedikit kesalahpahaman mengenai tugas PKn. Diandra langsung saja memberikan kertas itu tanpa ada pemberitahuan sebelumnya sehingga membuat kalian semua sedikit bingung,” ujar Dio.
          “Iya. Menurutku Diandra terlalu cepat mengambil keputusan tanpa ada pemberitahuan sebelumnya. Diandra juga belum merembukkan masalah ini dengan ketua kelas. Jadi, sedikit terjadi kesalahpahaman di sini,” ujar Sinta.
          “Apa-apaan sih, mereka? Bukannya sebagian besar sudah diisi?” ujar Risha.
          Mendengar kata-kata Dio dan Sinta, dengan emosi yang meluap-luap, aku langsung berjalan maju mendekati Dio dan Sinta dan membela diri.
          “Eh, aku ini gak tahu apa-apa. Kemarin Eva mendadak tanya ke aku tentang tugas PKn. Aku yang gak tahu apa-apa otomatis gak ngerti sama apa yang Eva jelasin.  Tugas PKn-nya dikumpulin besok. Kalau bukan kemarin aku yang buat keputusan, terus kapan? Lagian salah kalian sendiri, ada tugas gak didengerin. Kalau udah gitu aku deh yang disuruh nyelesain. Dan satu lagi, kenapa harus aku yang diberitahu duluan? Kenapa bukan ketua kelas? Oh, mungkin mereka lebih percaya sama wakil ketua kelas karena ketua kelasnya gak bisa ngurusin kelasnya sendiri,” ujarku.
          Entah mengapa kalimat-kalimat itu keluar dengan lancar dari mulutku sendiri seolah-olah kalimat-kalimat itu telah aku siapkan untuk aku ucapkan di depan kelas. Untung saja guru yang mengajar saat itu sedang tidak masuk karena sibuk dengan tugas-tugas beliau yang membuat teman-temanku dapat dengan leluasa mengeluarkan pendapatnya untuk kami.
          “Makanya jadi ketua kelas itu yang bener. Jangan wakil terus yang diandalin!” ujar salah satu temanku.
          Sejenak aku merasa lega karena ada yang berani membelaku seperti itu. Tetapi ternyata kelegaanku itu tidak berlangsung lama.
          “Salah Diandra sendiri dong. Dia seenaknya saja ngambil keputusan tanpa ada pemberitahuan. Tengkar deh, jadinya. Dasar wakil ketua gak becus,” ujar temanku yang lain.
          Mungkin aku masih bisa menerima kalimat pertama dan kalimat kedua. Tetapi kalimat terakhir yang dia ucapkan membuat perasaanku sakit sekali.
          “Kalau kalian ingin aku berhenti jadi wakil ketua, aku bakalan berhenti sekarang!” ucapku dengan tegas sambil memukul meja yang berada di depanku.
          Tanpa aku sadari perlahan air mataku menetes tanpa bisa aku cegah lagi. Aku langsung kembali ke tempat dudukku dengan wajah berlinang air mata. Teman-teman yang berada di dekatku berusaha untuk menghiburku. Sementara itu, Dio dan Sinta berusaha menyelesaikan masalah tugas PKn. Mereka mengusulkan untuk mendata ulang mengenai provinsi yang dipilih oleh teman-teman. Namun, ada beberapa orang yang protes karena mereka telah mengerjakan tugas sesuai provinsi yang mereka tulis di kertas sebelumnya. Setelah mempertimbangkan protes dari beberapa teman, akhirnya Dio dan Sinta mendata kembali provinsi yang dipilih oleh teman-teman yang lain dengan menuliskannya di papan tulis dan mengurutkannya dari nomor absen 1 sampai 32. Setelah didata, ternyata ada beberapa yang belum memilih nama provinsi. Akhirnya mereka berinisiatif untuk mengundi nama-nama provinsi yang belum terpilih untuk anak-anak yang belum memilih nama provinsi. Katanya sih supaya adil.
          Aku masih tetap menangis di tempat dudukku. Hanya dengan berbekal selembar tisu, perlahan aku mengusap air mataku yang belum berhenti juga. Sampai akhirnya …
          “Nura, temenin aku ke kamar mandi ya!” pintaku pada Nura.
          “Iya, ayo!” jawab Nura.
          Aku dan Nura pergi ke kamar mandi untuk membersihkan wajahku yang terlihat jelek saat aku menangis sementara teman-teman yang lain sibuk dengan tugas PKn.
          “Udah, Diandra! Yang tadi gak usah dipikirin. Mereka aja yang gak tahu gimana susahnya jadi wakil ketua kelas,” hibur Nura.
          “Iya, makasih! Balik, yuk!” ajakku pada Nura.
          Setiba di kelas suasana tenang langsung menyambutku. Sepertinya masalah yang tadi sudah bisa terselesaikan dengan baik. Saat itulah akal sehatku kembali dan aku bisa berpikir jernih. Saat itulah aku menyadari semua yang sudah aku lakukan. Berkata kasar dengan emosi yang tak dapat aku kendalikan, meremehkan ketua kelas, tidak memikirkan orang lain. Argh, ada apa dengan aku? Mengapa aku begini? Sejenak terlintas akibat dari perbuatan yang sudah aku lakukan. Akankah aku kehilangan kepercayaan dari teman-temanku? Atau bahkan aku akan kehilangan teman-temanku? Oh, Tuhan! Apa yang telah aku lakukan?
          Suasana menjadi hening. Tak ada seorangpun yang berani mengucapkan sepatah kata saja. Aku masih terdiam memikirkan segala kemungkinan yang akan terjadi akibat perbuatanku tadi.
          “Temen-temen semua!”
          Terdengar suara pelan dan lembut dari depan kelas. Aku cepat-cepat mengangkat kembali wajahku dan melihat siapa yang sedang berbicara di depan kelas. Dio dan Sinta. Entah apa yang akan mereka lakukan. Sejenak terlintas pikiran bahwa mereka akan menyuruhku untuk berhenti menjadi wakil ketua kelas sesuai dengan keinginanku tadi. Tetapi …
          “Begini, kami semua mau minta maaf sama Diandra. Mungkin kami terlalu egois dan terlalu mementingkan diri-sendiri. Kami tahu kamu bermaksud baik untuk segera menyelesaikan masalah tugas PKn yang memang harus dikumpulkan besok, tapi menurut kami seharusnya kamu beri pengumuman terlebih dahulu,” ujar Sinta.
          “Aku juga mau minta maaf. Ini juga salahku yang terlalu cepat mengambil keputusan untuk segera menyelesaikan masalah tugas PKn biar aku gak didesak terus sama yang lain. Apalagi tanpa ada pemberitahuan sebelumnya soalnya aku kira kalian udah pada tahu,” ujarku dengan penuh penyesalan.
          “Ya, mungkin ini salahku juga. Aku gak becus ngurusin kelas. Buktinya setiap ada apa-apa selalu kamu yang diberitahu duluan. Sekarang aku janji, sebagai ketua kelas aku bakalan lebih bertanggung jawab lagi terhadap kelas ini,” ujar Dio dengan rasa bersalah.
          “Ya, sudah masalah kali ini kita anggap udah selesai. Intinya satu, kita harus lebih banyak intropeksi diri aja dan gak boleh nyalahin orang lain atas apa yang udah terjadi,” ujar Sinta.
          “Setuju!” seru semuanya dengan diiringi tepuk tangan yang cukup meriah.

          Semua itu terjadi begitu saja, tanpa bisa aku cegah. Aku tidak menyangka, hanya karena kecerobohanku, masalah kecil ini menjadi masalah besar yang hampir menghancurkan hubunganku dengan teman-temanku. Karena masalah ini, aku harus menunjukkan emosi berlebihanku yang seharusnya dapat aku kendalikan. Dan karena masalah ini pula, aku harus membasahi pipiku dengan air mata yang hapir selama setahun ini tidak pernah aku jatuhkan.
          Mungkin kalian berpikir begitu berat masalah yang aku hadapi sampai-sampai air mataku terjatuh. Tapi jika kalian tahu masalah yang sebenarnya aku hadapi, kalian mungkin akan berkata, “ngapain nangis gara-gara masalah begituan?” Tapi jika kalian tahu apa yang ada di pikiran dan bagaimana perasaanku saat itu, mungkin kalian akan ikut menangis bersamaku.
          Menjadi orang yang dipercaya memang menyenangkan. Saat itu, kalian akan merasa bahwa semua orang membutuhkan kalian dan akan melibatkan kalian dalam segala kegiatan mereka. Tapi bayangan kalian yang seperti itu hanyalah khayalan sesaat. Tanggung jawab yang besar akan kalian pikul dan menjadi beban berat bagi kalian setiap harinya. Kalian harus selalu ada saat mereka membutuhkan kalian, kalian akan selalu dimintai pendapat, dan kalian tidak bisa lari dari semua itu.
          Tanpa kalian sadari, setiap perbuatan yang kalian lakukan akan selalu mereka nilai. Mungkin perbuatan yang menurut kalian baik, akan bernilai minus di mata mereka. Kadang kala kalian mendapatkan beratus-ratus pujian atas apa yang telah kalian lakukan. Tetapi, kadang kala kalian akan mendapatkan berribu-ribu cemoohan yang tak pernah kalian duga sebelumnya. Mungkin fisik kalian akan sanggup menerima semua itu, tetapi kadang kala perasaan kalian akan rapuh dan tak sanggup lagi menahannya. Saat itulah kalian akan merasakan bagaimana rasanya dilempar ke jurang tak berdasar.
          Tapi hari ini aku belajar banyak hal positif yang menuntutku untuk lebih banyak berintropeksi diri. Sekarang aku sadar bahwa menangis memang dapat membuat perasaan kita lega. Dengan menangis, semua beban kita seakan-akan ikut larut bersama linangan air mata kita. Tetapi meski kita menangis sampai air mata kita kering, masalah yang kita hadapi akan tetap ada dan akan terus menghantui diri kita. Karenanya terimalah kenyataan yang ada. Kenyataan bahwa kita memang salah dan harus meminta maaf, meskipun kita berat menerimanya. Karena hanya dengan dua kata itu, beban kita akan berkurang dan membuet diri kita lebih tenang.
          Kita juga diberi akal dan pikiran untuk selalu kita gunakan. Namun, kadang kala kita bertindak gegabah dalam mengambil keputusan tanpa berfikir akibat yang akan timbul. Mungkin menurut kalian tindakan cepat akan cepat pula menyelesaikan masalah. Tapi nyatanya tidak. Hal itu malah bisa memperburuk keadaan. Percayalah! Ada baiknya kita berpikir terlebih dahulu sebelum bertindak dan mendiskusikannya dengan orang yang lebih bertanggung jawab agar tidak terjadi keributan dan kesalahpahaman.

Rabu, 16 November 2011

Meresensi Buku Ilmu Pengetahuan

Ini adalah salah satu contoh resensi buku yang aku buat.
Semoga bermanfaat...


Melatih Kreativitas Anak


Judul buku                    :  Bertanam Tanpa Tanah
Nama pengarang         :  Sri Eka Widiastuti
Penerbit                        :  PT Indah Jaya - Bandung
Cetakan                         :  III, Agustus 1995
Tebal buku                    :  23 halaman

            Bertanam tanpa tanah atau berhidroponik sudah lama dikenal. Namun selama ini belum pernah dikenalkan kepada anak-anak, khususnya anak sekolah dasar. Padahal generasi inilah yang seharusnya menjadi pusat perhatian menuju generasi mawas diri dan penuh dedikasi. Untuk itu Sri Eka Widiastuti mencoba untuk mengajak anak sekolah dasar untuk mengenal cara berhidroponik (bertanam tanpa tanah) melalui buku ini.
            Seperti yang tahu hidroponik merupakan salah satu cara bertanam yang tidak terlalu sulit, apalagi untuk anak sekolah dasar. Dalam berhidroponik media tanah tidak dibutuhkan. Bahan-bahan berhidroponik sangat mudah didapat dalam lingkungan sekitar. Dalam buku ini anak akan dituntun bagaimana cara menanam tanaman dengan baik tanpa media tanah ini. Perawatannyapun mudah, hanya dibutuhkan kesabaran dan kerajinan karena anak dituntut untuk selalu memeriksa tanaman, meyiraminya, dan mengganti pupuk pada waktunya. Meskipun tidak membutuhkan media tanah, tanaman yang dihasilkan lebih subur, cepat menghasilkan (jika tanaman buah), praktis, dan hemat waktu maupun biaya. Begitulah kemajuan yang telah dicapai oleh kita. Kemajuan teknologi dan industri negara kita sangat pesat.
            Kesan berbebeda ditunjukkan penulis melalui tujuannya menulis buku ini. Buku ini memang ditujukan untuk anak sekolah dasar, supaya anak bisa mengembangkan kreativitas dan pengetahuan mengenai cara berhidroponik.
            Buku ini menyajikan kemudahan untuk anak sekolah dasar yang ditunjukkan dengan penggunaan bahasa yang ringan dan mudah dimengerti oleh anak sekolah dasar. Pada setiap halamannya juga dilengkapi dengan gambar-gambar menarik yang dapat membantu anak untuk lebih memahaminya, sehingga merangsang anak agar lebih semangat.
           Sayang, meskipun buku ini ditujukan untuk anak sekolah dasar, sampul buku (cover buku) kurang begitu menarik. Warna hijau yang telalu mendominasi dan hanya dihiasi oleh gambar tanaman membuat buku ini terlihat biasa, sehingga buku ini kurang diminati. Penulis juga tidak menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan setelah terbentuk tanaman tersebut.
            Terlepas dari segala kekurangannya, buku ini bisa menjadi pilihan orang tua yang ingin memberikan bacaan yang bermanfaat untuk anak mereka. Dengan demikian, orang tua bisa membantu mengembangkan kreativitas anak. Anakpun juga akan mendapat pembekalan yang bisa berguna untuk masa depan mereka.
            Anak yang selalu ingin melakukan hal-hal baru, akan merasa tertantang untuk berhidroponik. Dengan demikian, mereka dapat membantu melestarikan lingkungan.

Kamis, 27 Oktober 2011

Kata Sifat (Adjective)

Nih, aku mau bagi-bagi tentang beberapa kata sifat yang aku tau,,
Selamat membaca dan semoga bisa membantu! (^o^)



NO
ADJECTIVE
MEANING
1
Beautiful
Cantik
2
Pretty
Elok
3
Sweet
Manis
4
Cute
Mungil
5
Funny
Lucu
6
Handsome
Tampan
7
Ugly
Buruk
8
Old
Tua
9
Young
Muda
10
Happy
Senang
11
Glad
Gembira
12
Merry
Riang
13
Sad
Sedih
14
Good
Baik
15
Bad
Jelek
16
Right
Benar
17
Wrong
Salah
18
True
Benar
19
False
Salah
20
Big
Besar
21
Small
Kecil
22
Little
Kecil
23
Great
Besar
24
High
Tinggi
25
Tall
Tinggi
26
Short
Pendek
27
Long
Panjang
28
Low
Rendah
29
Far
Jauh
30
Near
Dekat
31
Dirty
Kotor
32
Clean
Bersih
33
Neat
Rapi
34
Dry
Kering
35
Wet
Basah
36
Fast
Cepat
37
Slow
Lambat
38
Hot
Panas
39
Cold
Dingin
40
Cool
Sejuk
41
Fresh
Segar
42
Bitter
Pahit
43
Sour
Asam
44
Salty
Asin
45
Thick
Tebal
46
Thin
Tipis
47
Hard
Keras
48
Soft
Lembut
49
Troubled
Susah
50
Easy
Mudah
51
Strong
Kuat
52
Weak
Lemah
53
Wide
Lebar
54
Deep
Dalam
55
Poor
Miskin
56
Rich
Kaya
57
Cheap
Murah
58
Expensive
Mahal
59
Dark
Gelap
60
Bright
Terang
61
Cruel
Kejam
62
Sharp
Tajam
63
Dull
Tumpul
64
Blunt
Tumpul
65
Kind
Ramah
66
Noisy
Ramai
67
Quiet
Tenang
68
Busy
Sibuk
69
Fat
Gemuk
70
Slim
Ramping
71
Blin
Buta
72
Mute
Bisu
73
Deaf
Tuli
74
Sick
Sakit
75
Proud
Sombong
76
Humble
Rendah hati
77
Angry
Marah
78
Hungry
Lapar
79
Thirsty
Haus
80
Clear
Jelas
81
Blur
Kabur
82
New
Baru
83
Brave
Berani
84
Afraid
Takut
85
Simple
Sederhana
86
Wise
Bijaksana
87
Free
Merdeka
88
Sure
Yakin
89
Pale
Pucat
90
Heavy
Berat
91
Light
Ringan
92
Crazy
Gila
93
Lazy
Malas
94
Diligent
Rajin
95
Empty
Kosong
96
Full
Penuh
97
Real
Nyata
98
Plain
Datar
99
Gaily
Riang
100
Solid
Padat
101
Shy
Malu
102
Wild
Liar
103
Tired
Lelah
104
Warm
Hangat
105
Lange
Luas
106
Tender
Lembut
107
Noble
Bangsawan
108
Fine
Baik
109
Steep
Lancip
110
Dead
Mati
111
Fair
Jujur
112
Honest
Jujur
113
Comfortable
Menyenangkan
114
Bolemn
Meriah
115
Loud
Keras
116
Normal
Normal
117
Last
Akhir
118
Strange
Aneh
119
Important
Penting
120
Necessary
Perlu
121
Possible
Mungkin
122
Ready
Siap
123
Usual
Biasa
124
Prudent
Bijaksana
125
Dangerous
Bahaya
126
Clever
Pintar
127
Smart
Pandai
128
Stupid
Bodoh
129
Difficutt
Sulit
130
Naughty
Nakal
131
Polite
Sopan
132
Carreful
Hati-hati
133
Blue
Biru
134
Dark blue
Biru gelap
135
Light blue
Biru terang
 136
Red
Merah
137
Pink
Merah muda
138
Green
Hijau
139
Dark green
Hijau gelap
140
Light green
Hijau terang
141
Yellow
Kuning
142
Purple
Ungu
143
Brown
Coklat
144
Dark brown
Coklat gelap
145
Orange
Oranye
146
Black
Hitam
147
White
Putih
148
Grey
Abu-abu
149
Intial
Awal
150
Smile
Senyum
151
Laugh
Tertawa
152
Sprawl
Renggang
153
Stingy
Pelit
154
Recovered
Sembuh
155
Lie
Bohong
156
Delicious
Enak
157
Miserable
Sengsara
158
Special
Istimewa
159
Evil
Jahat
160
Amazed
Takjub
161
Spirit
Semangat
162
Benign
Jinak
163
Narrow
Sempit
164
Chaos
Kacau
165
Regular
Teratur
166
Mess
Berantakan
167
Generous
Dermawan
168
Unkind
Tdak ramah
169
Polite
Sopan
170
Impolite
Tidak sopan
171
Meagre
Kurus
172
Healthy
Sehat
173
Unhealthy
Tidak sehat
174
Shallow
Dangkal
175
Interesting
Menarik
176
Tiresome
Menjemukan
177
Attractive
Menarik
178
Boring
Membosankan
179
Interested
Tertarik
180
Rought
Kasar
181
Smooth
Halus
182
Alive
Hidup
183
Holy
Suci
184
Defiled
Ternoda
185
Unfair
Licik
186
Enternal
Abadi/kekal
187
Temporary
Sementara
188
Useful
Berguna
189
Useless
Tidak berguna
190
Pure
Murni
191
Artifidal
Tiruan
192
Public
Umum
193
Secret
Rahasia
194
Stormy
Sepi
195
Straight
Lurus
196
Curved
Bengkok
197
Just
Adil
198
Unjust
Tidak adil
199
Liquid
Cair
200
Solid
Padat
201
Forward
Kedepan
202
Backward
Mundur
203
Opprossed
Tertekan
204
Unripe
Masak
205
Male
Mentah
206
Female
Jantan
207
Abstract
Betina
208
Absent
Tidak hadir
209
Present
Hadir
210
Open
Terbuka
211
Closed
Tertutup
212
Dangerous
Bahaya
213
Harmless
Tidak berbahaya
214
Safe
Aman
215
Fatal
Celaka
216
Fortune
Untung
217
Lucky
Untung
218
Unlucky
Rugi
219
Free
Bebas
220
Fertile
Subur
221
Sterile
Tandus